JUsT LeArN 'n LEaRn… fRoM Now On 'tiL ThE eNd..

Agustus 23, 2012

Islam anti Kemiskinan

Filed under: Uncategorized — upikjoe @ 6:56 am

Islam secara bahasa mengandung arti dinamis dan bergerak, karena ia berasal dari kata aslma yang dalam gramatika bahasa Arab disebut fi’il madhi mazid bi harfin (kata kerja yang berbentuk transitif).

Dengan demikian Islam bukan hanya berarti tunduk, patuh, pasrah, atau selamat seperti yang selama ini diartikan, namun Islam lebih tepat diartikan menyelamatkan. Oleh Karena itu, Islam adalah agama yang selalu mendorong dan membawa umatnya ke arah kemajuan. Adalah keliru kalau mengidentikan Islam dengan kejumudan, keterbelakangan, kemiskinan dan kebodohan. Kalaupun dalam kenyataan hari ini umat Islam terbelakang, itu bukan karena Islamnya yang salah, namun umat Islam itu sendiri yang belum sempurna memahami dan mengikuti petunjuk agama yang sempurna ini.

Secara normatif dan dogmatis, maupun historis, Islam tidak pernah mengajak umatnya untuk hidup terbelakang baik secara ekonomi, pendidikan maupun aspek kehidupan lainnya. Islam semenjak awal kemunculannya, telah berusaha melawan dan memerangi kemiskinan. Sehingga kata miskin itu sendiri dalam bahasa al-Qur’an berasal dari kata sakana yang berarti diam atau tidak bergerak. Dengan demikian, faktor penyebab kemiskinan adalah sikap malas, berpangku tangan dan tidak mau bergerak atau berusaha. Sementara Allah telah memberikan jaminan rezeki bagi setiap makhluk-Nya yang mau bergerak, seperti dalam surat Hud[11]: 6

وما من دآبة في الأرض إلا على الله رزقها……
Artinya: “Dan tidaklah satupun binatang melata di bumi ini (yang mau bergerak) kecuali Allah menjamin rezekinya…

Begitu juga dalam surat al-Jum’ah [62]: 10 Allah berfirman

Artinya: “Apabila telah ditunaikan shalat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi; dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung”.
Selanjutnya dalam surat Alam Nasyrah[94]: 7, Allah juga mengingatkan
فإذا فرغت فانصب

Artinya: :”Maka apabila kamu telah selesai mengerjakan suatu pekrjaan maka kerjakan pekrjaan yang lain lagi”

Begitulah Islam mengajarkan umatnya untuk hidup kreatif dan dinamis, agar mereka terhindar dari kemiskinan dan menggantungkan hidup pada pihak lain. Kalaupun Islam menyantuni dan melindungi orang miskin, bukan berarti Islam melestarikan kemiskinan untuk umatnya. Betapa Rasulullah saw memperingatkan umatnya dalam banyak haditsnya, seperti “Bayarlah upah buruhmu sebelum kering keringatnya” . Bukankah hal itu menunjukan bahwa Rasulullah mendorong umatnya untuk menjadi “bos”, bukan pekerja. Sementara dalam riwayat lain beliau bersabda “ Tangan di atas lebih baik dari tangan di bawah”. Atau dalam hadits lain disebutkan “Kefakiran sangat dekat dengan kekufuran”. Bahkan beliau selalu berdo’a; “Allahumma a’uzubika min al-kufr wa al-faqr/ Ya Allah aku berlindung kepada-Mu dari kekufuran dan kefakiran”. Sebab, dalam surat al-Baqarah [2]: 268 Allah swt mengingatkan, bahwa kemiskinan adalah gerbangnya syaithan menggelincirkan iman manusia.

Artinya: ”Syaitan menjanjikan (menakut-nakuti) kamu dengan kemiskinan dan menyuruh kamu berbuat kejahatan (kikir); sedang Allah menjadikan untukmu ampunan daripada-Nya dan karunia. Dan Allah Maha Luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengatahui”
Pengentasan kemiskinan telah diajarkan Islam dengan sangat sempurna. Pertama, dilakukan secara individu dengan cara mendorong umat Islam untuk menjadi pemilik kekayaan yang bersifat material. Islam mendorong umatnya untuk gigih berusaha dan Islam juga mengakui hak kepemilikan manusia terhadap harta benda yang disebut sebagai bagian dari fitrah manusia. Dalam surat Ali Imran [3]: 14 Allah swt berfirman;

Artinya: “Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak,dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga)”.

Begitu juga dalam surat an-Nisa’ [4]: 100, Allah swt mengingatkan manusia untuk selalu mencari dan terus mencari tempat dan model usaha yang cocok, tidak berhenti pada satu kegagalam karena bumi Allah sangat luas.

Artinya: “Barangsiapa berhijrah di jalan Allah, niscaya mereka mendpati di muka bumi ini tempat hijrah yang luas dan rezki yang banyak. Barangsiapa keluar dari rumahnya dengan maksud berhijrah kepada Allah dan Rasul-Nya, kemudian kematian menimpanya (sebelum sampai ke tempat yang dituju), maka sungguh telah tetap pahalanya di sisi Allah. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”.(Q.S. an-Nisa’ {4]: 100)

Kedua, cara pengentasan kemiskinan diajarkan Islam melalui kerjasama sosial kemasyarakatan. Seluruh anggota masyarakat bertanggung jawab membantu saudaranya yang kurang mampu untuk mengangkat derajat kehidupan mereka ke arah lebih baik. Oleh karena itu, Allah swt mengecam manusia yang tidak punya rasa peduli kepada orang miskin seperti dalam surat al-Ma’un[107]: 3. Bahkan dalam ayat selanjutnya Allah mengecam kecelakaan bagi yang shalat, namun tidak mengahayati makna shalat, yaitu tidak memiliki rasa peduli dan mau berbagi dengan sesama.
Begitu besarnya perhatian Islam terhadap kemiskinan, sehingga ditetapkan bentuk pemberian wajib dari harta yang dimiliki dalam bentuk zakat. Seperti yang terdapat dalam surat Adz-Dzariyat [51]: 19

Artinya: “Dan pada harta-harta mereka ada hak untuk orang miskin yang meminta dan orang miskin yang tidak mendapat bagian”.

Begitu juga dalam surat at-Taubah (9) ; 103

Artinya :”Ambillah zakat dari sebagian harta mereka, dengan zakat itu kamu membersihkan dan mensucikan mereka dan mendoalah untuk mereka. Sesungguhnya doa kamu itu (menjadi) ketenteraman jiwa bagi mereka. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui”.

Dalam surat al-Isra’ (17) : 26

Artinya: “Dan berikanlah kepada keluarga-keluarga yang dekat akan haknya, kepada orang miskin dan orang yang dalam perjalanan dan janganlah kamu menghambur-hamburkan (hartamu) secara boros
Dalam surat Muhammad (47) : 37

Artinya: “Jika Dia meminta harta kepadamu lalu mendesak kamu (supaya memberikan semuanya) niscaya kamu akan kikir dan Dia akan menampakkan kedengkianmu”.

Ketiga, pengentasan kemiskinan dilakukan oleh pemerintah melalui pembentukan badan atau lembaga yang menangani orang miskin secara khusus. Oleh karena itulah, Islam membolehkan pemerintah memungut zakat secara paksa atau bahkan memerangi mereka yang enggan membayar zakat. Pendapatan dari pungutan zakat inilah yang kemudian dikelola oleh pemerintah untuk program pengentasan kemiskinan.

Tinggalkan sebuah Komentar »

Belum ada komentar.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: